Anak Penyanyi R0ck Terkenal “Enggan Menoleh Ke Belakang”

Kuala Lumpur: Misi men4kluk bumi Sepanyol kini bermula buat anak penyanyi rock terkenal negara Nash Lefthanded, Aniq Asri yang berangkat ke Eropah malam semalam untuk menyambung latihan di akademi bola s3pak FC Malaga City.

Jelas Aniq, dia amat teruja untuk kembali ke Sepanyol selepas terpaksa pulang pada pertengahan tahun lalu berikutan pand3mik Cov!d-19 dan kali ini pemergiannya adalah untuk menc4bar tempat dalam kesebelasan utama pasukan.

Kata bekas pemain belia UiTM FC itu, dia enggan menoleh ke belakang dan berazam memanfaatkan sebaiknya peluang beraksi di sana sekali gus cuba mem!kat perhatian kelab yang lebih besar.

“Itu (cur! perhatian kelab lain) sasaran utama untuk dapat pasukan dekat sana, kira ada pencari bakat yang akan pantau dari sana sebab saya pergi sana pun untuk orang lihat dan nilai.

“Jadi sas4ran utama adalah untuk dapat tempat dalam pasukan. Mana tahu dapat dipanggil oleh kelab lain macam Real Madrid atau Villarreal,” katanya kepada Arena Metro.

Menurutnya, sebaik tiba di Sepanyol nanti, dia akan terus menjalani latihan pada Isnin ini.

“Sana tak ada kuar4ntin dan bila sudah sampai, terus buat pemeriksaan kesihatan macam ujian cal!tan dan kemudian sudah boleh mulakan latihan Isnin ini,” katanya yang akan beraksi dengan pasukan bawah 19 Malaga City.

Sementara itu, Nash atau nama sebenarnya, Nasharudin Elias yang mengiringi Aniq di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) di Sepang malam semalam, mendoakan anak lelakinya itu akan pulang dengan membawa kejayaan.

“Dia sambung balik latihan yang tergendala sebelum ini dan InsyaAllah, kalau tak ada apa-apa ar4l, dia akan beraksi semula dengan Malaga.

“Saya cuma mendoakan supaya dia dapat pergi sana dapat kejayaan. Bila dia balik ke Malaysia nanti, mudah-mudahan dia dapat tempat.

“Selain itu, semoga dia dapat menaikkan nama negara dan kelab di Malaysia pula bila dah balik sini,” kata Nash.

Selain Aniq, terdapat tiga lagi pemain muda negara bersama akademi itu antaranya Allee Putra Azril, M Devekumaran dan Mubashshir Azizi.

Sumber-MH